Nemathelminthes : Pengertian, Ciri, Contoh, Klasifikasi

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas nemathelminthes. Penjelasan lengkap Nemathelminthes diberikan sebagai berikut:

Pahami nemathelminthes

pengertian-nemathelminthes

Kata nemathelminthes berasal dari bahasa Yunani yaitu “Nema” yang artinya benang, dan “helminthes” yang artinya cacing. Nemathelminthes ini merupakan salah satu cacing yang ciri utamanya adalah berbentuk elips dan juga menunjuk ke kedua ujung tubuhnya.

Sebagian besar cacing nematoda ini hidup sebagai parasit pada tubuh makhluk hidup lain, namun ada juga yang hidup bebas. Biasanya ukuran cacing betina ini lebih besar dari pada cacing jantan. Ada juga banyak cacing nematoda yang berukuran mikroskopis, namun ada pula yang panjangnya mencapai 1 meter.

Peran Nemathelminthes

Secara umum nematoda ini berbahaya karena hidup sebagai parasit dan dapat menimbulkan berbagai penyakit pada manusia dan juga menjadi parasit pada tumbuhan, diantaranya sebagai berikut.

  • Globodera rostochiensis, parasit pada tanaman kentang dan tomat, dan vektor virus pada beberapa tanaman pertanian.
  • Ascaris lumbricoides (cacing usus) dan Enterobius vermicularis (cacing kremi) menjadi parasit pada manusia dan menyebabkan penyakit.

Properti nemathelminthes

Seperti cacing ini dengan tubuh elips seperti sutra dengan kedua tubuh runcing.
Memiliki 3 struktur tubuh yaitu struktur tubuh bagian luar, struktur tengah dan struktur tubuh bagian dalam.
Tubuh memiliki rongga, tetapi tidak berlubang secara asli, sehingga rongga tersebut dikenal sebagai pseudoacelomata.

  • Kulitnya lembut, licin, tidak berwarna dan terstruktur oleh kutikula, yang berfungsi melindungi dari enzim pencernaan (senyawa) inangnya.
  • Sistem pencernaan selesai.
  • Tidak memiliki sistem aliran atau sistem pernapasan.
READ  "Simple vs Easy" : Perbedaan Dan Penjelasan

Sistem organ nemathelminthic

1. Sistem pencernaan Nemathelminthes

Nemathelminthes sudah memiliki sistem pencernaan yang sempurna. Mereka memiliki mulut, tenggorokan, usus dan anus. Mulut berada di depan (anterior) tubuh, sedangkan untuk anus berada di belakang (posterior) tubuh.

Makanan memasuki faring melalui mulut melalui proses pencernaan di usus, di mana cairan dan nutrisi bersirkulasi ke seluruh tubuh melalui cairan di rongga tubuh. Produk limbah kemudian dikeluarkan melalui anus.

2. Sistem saraf nemathelminthic

Struktur sistem saraf terdiri dari ganglion serebral (2 (dua) kelompok besar kumpulan sel saraf) dan Truncus nervosus (berkas saraf longitudinal kecil).

Sistem saraf terdiri dari cincin saraf yang mengelilingi kerongkongan. Cincin saraf berhubungan dengan 6 saraf anterior serta beberapa saraf posterior. Ada 6 ganglia saraf di setiap sisi cincin saraf.

3. Sistem reproduksi Nemathelminthes

Biasanya cacing nematoda ini berkembang biak secara seksual. Nemathelminthes termasuk makhluk hidup yang bersifat gonocoris (alat kelamin jantan dan betina terpisah pada individu yang berbeda).

Artinya setiap orang hanya memiliki satu organ kelamin utama, laki-laki atau perempuan. Pembuahan terjadi di dalam tubuh. Setelah itu, banyak telur diproduksi (hingga ribuan per hari).

Ketika lingkungan tempat telur berkembang tidak mendukung, mereka berubah menjadi struktur seperti kista.

4. Sistem ekskresi nemathelminthes

Sistem ekskresi nemathelminthic ini terdiri dari 2 saluran tubuh utama yang mengarah ke lubang di bagian ventral tubuh.

5. Sistem pernafasan Nemathelminthes dan juga sistem peredaran darah (sirkulasi)

Sistem peredaran darah dan pernafasan ini tidak terdapat pada nemathelminths, sehingga pertukaran zat seperti oksigen dan karbondioksida berlangsung secara difusi (pemindahan zat dari konsentrasi tinggi ke rendah) dan nutrisi didistribusikan oleh cairan tubuh.

Struktur dan fungsi nemathelminthes

Di bawah ini adalah sistem organ nemathelminthic sebagai berikut:

READ  Contoh Dialog Percakapan Future Perfect Continuous Tense

Tubuh cacing ini tidak memiliki ruas, dan lapisan luar tubuhnya halus serta dilindungi oleh kutikula sehingga tidak terpengaruh oleh keberadaan enzim inangnya. Tubuhnya juga diselimuti oleh tiga lapisan (tripoblas), yaitu lapisan luar (ektodermis), lapisan tengah (mesoderm) dan terakhir lapisan dalam (endoderm). Kulit hewan ini juga tidak berwarna dan licin. Demathelminthes sudah memiliki organ pencernaan yang lengkap yaitu mulut, tenggorokan, usus dan anus. Mulut ada di ujung depan dan anus ada di ujung belakang.

Setelah makanan dicerna, cairan dalam rongga tubuh mengedarkan ekstrak makanan ke seluruh tubuh. Tubuhnya belum memiliki sistem vaskular. Agar tidak ada sistem pernafasan maka pertukaran oksigen dan karbondioksida berlangsung melalui proses difusi yaitu perpindahan zat dari tempat dengan konsentrasi tinggi ke tempat dengan konsentrasi rendah.

Klasifikasi Nemathelminthes

Di bawah ini adalah klasifikasi cacing nematoda, diantaranya sebagai berikut:

1. Klasifikasi nematoda

Nematoda ini memiliki kutikula tubuh yang bening, mulut dan lubang ekskresi, organ reproduksi pada pria dengan testis dan juga pada wanita dengan ovarium. Umur cacing biasanya hanya sampai 10 bulan.

Jenis nematoda

  • Ascaris Lumbricoides
    Dalam keadaan cacing dewasa dapat hidup di usus halus manusia dengan panjang 20-40 cm dan diameter 0,5 cm. Telur cacing yang keluar bersama tinja masuk ke saluran pencernaan manusia dengan menyebarkan makanan kotor.
  • Necator Americanus dan Ancylostoma Duodenale
    Parasit cacing tambang di usus manusia. Panjang tubuh kira-kira. 1 sampai 1,5 cm. Mulut di depan dengan gigi pengait kitin. Ketika kerutan terbentuk di dinding usus orang yang bersangkutan, cacing tersebut menghasilkan partikel antikoagulan dan darah terus menerus dihisap, sehingga yang bersangkutan dapat mengalami anemia.
  • Enterobius vermicularis
    Enterobius vermicularis merupakan cacing kremi yang ada dan hidup pada manusia. Cacing kremi ini berkembang biak dan hidup di usus besar manusia. Panjang cacing betina sekitar 9 sampai 12 mm, sedangkan untuk cacing jantan sekitar 3 sampai 5 mm.
  • Filaria Bancrofti
    Cacing Filaria bancrofti menyebabkan kaki gajah. Larva cacing tersebut berada di pembuluh darah besar pada siang hari dan muncul pada malam hari, yang mengarah ke pembuluh darah di pinggir di bawah kulit.
  • Trichinella Spiralis
    Cacing ini menyebabkan trikinosis. Orang menjadi terinfeksi karena mereka sering makan daging babi dengan larva cacing yang tidak dimasak dengan benar.
READ  3 Posisi 'Hardly' Dalam Kalimat Bahasa Inggris

2. Klasifikasi Nematomorfa

Nematomorfa ini merupakan cacing yang memiliki paku di kepalanya. Hidup di usus vertebrata dan biasanya menempel pada dinding usus dengan batang meliuk-liuk dengan duri.

Cacing ini memiliki sistem pencernaan makanan yang sempurna dan organ reproduksi yang terpisah.

Nematomorph ini memiliki inang perantara yaitu krustasea (udang dan serangga) seperti Neoechi norhynchus emydis yang menyerang penyu dan kutu.

Sekian, dan terima kasih telah membaca tentang pengertian nemathelminthes, fungsi, struktur, peran, dan klasifikasi. Semoga apa yang dijelaskan semoga bermanfaat untuk anda.

Sumber :