Mengenal Jenis Tanah Urugan

Mengenal jenis isian

Jenis Tanah Urugan

tanah semi padat atau lempung

Jenis tanah ini terdiri dari campuran pasir dan batugamping. Tanah semi padat mudah ditemukan di dataran tinggi dan dataran rendah pegunungan.
tanah keras

Jenis lantai ini sangat cepat. Bahan tanah ini sangat keras dan sulit menyerap air, sehingga tidak cocok untuk pertanian. Tanah liat umumnya digunakan untuk pondasi bangunan besar seperti gedung bertingkat. Jenis tanah ini dapat ditemukan hampir di semua tempat di Indonesia.
negara merah

Seperti namanya, tanahnya berwarna coklat kemerahan. Tanah merah mudah menyerap air, mengandung intermediet organik, mengandung besi dan aluminium, serta memiliki profil tanah yang dalam, padat dan stabil. Tanah merah tersebar luas di pantai dan di pegunungan.
Periksa peraturan TPA yang benar

Setelah Anda mengetahui jenis tanah apa yang cocok untuk menggunakan peralatan pengurukan, ikuti prosedur pengurukan dengan hati-hati. Pekerjaan tanah membutuhkan berbagai alat termasuk alat survei tanah seperti theodolite, excavator, truk, buldoser, compactor, pompa, cangkul dan banyak alat lainnya. Proses pemulihan dimulai dengan waktu persiapan dan diakhiri dengan waktu inspeksi. Berikut rinciannya dari awal hingga akhir.
1. Tahap awal

Tentu saja, pada tahap perencanaan ini, Anda perlu mengidentifikasi area yang perlu diselesaikan. Penyelidikan ini sangat diperlukan untuk mengenali kekhasan tanah dan area yang akan dipanen.

Kekhususan medan yang teridentifikasi dapat menentukan jenis medan yang akan digunakan untuk restorasi. Anda juga dapat menemukan perkiraan volume di ulasan ini.

Karena besarnya susut lantai yang akan ditentukan, tidak mungkin untuk menentukan susut yang dibutuhkan. Namun, kami dapat memperkirakan pemulihan volume yang diperlukan sekitar 130% dari angka tersebut, termasuk penyusutan sekitar 30%. Tentu saja, jika Anda membutuhkan banyak peralatan cadangan, Anda akan membutuhkan alat seperti buldoser, ekskavator, dan banyak alat lainnya.

READ  Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaan Lewat Aplikasi

Baca juga ruang lingkup proyek konstruksi
tingkat tumpukan ke-2

Jika proses persiapan dilakukan dengan benar, langkah selanjutnya dalam dokumen dapat diselesaikan. Seperangkat dinding tipis yang mencegah tanah dan air masuk ke parit. Dengan kata lain, fungsinya seperti stud dinding. Jika volumenya besar, dalam dan menempel di rumah, penting untuk menyiapkan terpal untuk mencegah jatuh. Contoh continous piles, sheet piles dan sejenisnya.
3. Tempat Pembuangan Akhir

tempat pembuangan sampah yang tepat

Langkah selanjutnya adalah langkah stockpile, yang dimulai dengan membersihkan area untuk membuang banyak sampah. Kemudian tentukan batasan dan taruhannya. Kemudian tarik kawat dari paku ke paku. Tujuan pemasangan utas ini adalah untuk mendapatkan permukaan datar setinggi mungkin.

Kemudian tes penuh dapat dimulai. Disarankan untuk mengumpulkan tanah lapis demi lapis sesuai dengan peraturan. Misalnya, tinggi setiap lapisan adalah 40 cm. Di setiap lapisan ini kita akan melakukan pemadatan sebelum menambahkan data isian ke yang lain.

Untuk pemadatan maksimum, gunakan alat yang dirancang khusus untuk pemadatan seperti roller, ram dan peralatan serupa. Jangan lupa untuk mengukur kerapatan tanah sesuai aturan dari setiap prosedur pemadatan yang dilakukan.
fase pengujian

Ketika proses pemulihan selesai, lewati tes langkah demi langkah terakhir. Langkah-langkah ini penting untuk memastikan remediasi tanah memenuhi persyaratan dan prosedur yang diperlukan. Langkah-langkah pemeriksaan meliputi analisis batas, pembalikan lereng, pengumpulan jenis tanah, pemadatan tanah, sistem perlindungan dan drainase.

Itulah pembahasan tentang jenis backfill yang tepat, anda bisa mendapatkan hasil yang bagus dan solid backfill. Kehadiran material dan material yang tepat pasti mempengaruhi kekuatan konstruksi sebuah bangunan yang terhormat

Sumber :